eko indra eko indra Author
Title: Prepare Sebelum Gawe di Rumah Sakit?
Author: eko indra
Rating 5 of 5 Des:
Gak tau kenapa masuk dunia kerja baru selalu menarik bagiku. Sekaligus jadi tantangan baru yang betul-betul penuh misteri. Sebetulnya bukan...

Gak tau kenapa masuk dunia kerja baru selalu menarik bagiku. Sekaligus jadi tantangan baru yang betul-betul penuh misteri. Sebetulnya bukan hal baru buatku untuk berinteraksi dengan pasien. Tapi yang ini cukup istimewa karena jadi dokter di rumah sakit gak bisa “seena’e dewek” seperti yang selama ini gw lakuin diluar. Yang gw maksud seenake dewek barusan bukan berarti selama ini gw seenaknya ngasih obat tanpa indikasi penyakit tentunya, tapi...
paling gak maksud gw, lingkungan klinik ato praktek pribadi lebih memungkinkan gw ato dokter-dokter lain buat berimprovisasi maksimal dalam memberikan terapi tanpa harus mikirin protap-protap layaknya klo seorang dokter jaga di rumah sakit.
Suer, malemnya gw agak susah tidur kawan, hehe lebay padahal tetep aja emak gw kerepotan bangunin anaknya di pagi.
Ngomong-ngomong pengalaman jaga pertama, banyak banget yang mau gw certain buat lu semua, kali aja ada manfaatnya. Paling ga kita bisa berbagi ketakutan itu sendiri. Silakan lu bayangin, baru aja gw sampe UGD RS (gw jaga di salah satu RS milik pemerintah daerah di hampir ujung barat pulau jawa, Cilegon tepatnya –kota kelahiranku) sekitar pukul 07.45 WIB. Baru duduk sekitar lima menit, gak lebih ato kurang rasanya, gw dikagetin ma dering telpon di ruanganku waktu itu. “hmmm.. pasien pertama gumamku”. Dengan suara PD, gw sapa orang diseberang sana dengan penuh sopan. Ternyata, keadaan diseberang telpon memang memaksa buat tergesa-gesa menyampaikan kabar emergency yang dihadapinya, “Dok, pasien apneu diruang ICU, ditunggu secepatnya, ” dan click!!
ICU? Disebelah mana ya? Gw lupa!! Maklum, gak tau juga dari dulu gw paling susah buat bisa ngapalin lokasi apalagi jalan, padahal dua hari yang lalu gw pernah di tunjukin semua ruangan. Terpaksa deh gw seret satu satpam buat nganterin gw daripada gw mampir gak jelas di ruangan lain dan jadi tontonan keluarga pasien yang biasa ngariung di tiap sisi lorong-lorong rumah sakit.
Nyampe di ICU, seorang anak 1 tahun tengah dalam kondisi kritis, tak bernapas, dan gak ada lagi detak jantung yang gw tau setelah gw tempelin stetoskop di dadanya. Gak pikir panjang lagi, dibantu seorang perawat, gw lakuin pijat jantung paru (RJP). Tapi semuanya dah gak ada gunanya, pasien pertamaku tersebut memang telah dalam kondisi terminal penyakitnya (demam berdarah) saat masuk ke rumah sakit. Semua tindakan dan obat-obatan tak lagi dapat membantu memulihkan kondisi syok yang dialaminya. Di hari pertamaku kerja, aku pun harus menjelaskan dengan penuh kehati-hatian kepada orang tua korban (Bapaknya dalam hal ini, karena tahukah kau kawan, bapak dari anak ini baru saja kehilangan istrinya satu bulan yang lalu, ujian yang sangat berat, aku yang hanya mendengarnyapun semakin miris mengetahuinya.
Baru saja aku duduk untuk mengisi status pasien, telpon di ICU berdering. Diujung telpon sana seorang perawat dari ruang lain memberitahukan bahwa diruangan tersebut ada pasien yang membutuhkan pertologan segera. Lekas gw tunda gawean barusan dan bergegas menuju ruang yang disebutkan. Benar saja, seorang remaja 20an dengan napas yang tersengal-sengal sedang berjuang hanya untuk memenuhi kebutuhannya akan oksigen. Di dalam ruangan, telah banyak keluarga yang menunggu penjelasan dariku atas kondisi pasien tersebut, lagi-lagi akupun dengan lemah mengatakan kondisi sebenarnya bahwa melihat dari rekam medis kondisi memang tidak semakin baik. Selang hanya 5 menit setelah menerangkan kepada pihak keluarga aku dipanggil kembali dengan teriakan “Dok, tolong!!”. Untuk kedua kalinya dalam hari ini, aku melakukan RJP. Dan iapun berpulang ke rahmatullah. Innalillah wainnalillahirajiun, sungguh manusia hanya bisa berusaha, semua akhir tetap preogratif-Nya.
Begitu kira-kira pengalaman ‘jaga’ pertamaku ditambah dengan semua kesibukannya mengobati masalah pasien mulai dari medis hingga sedikit teknis manajemen sekalipun. Hampir gak ada waktu luang buat beristirahat hari itu. Gak ketinggalan, omelan dari spesialis yang sedikit ‘butuh’ hormat pun gw alami di hari istimewa tersebut. Lengkap sudah pikirku diujung hari.
So, berangkat dari pengalaman gw pribadi tersebut gw pengen berbagi tips and trick tentang bagaimana nyiapin diri sebelum lu pada mulai jaga di rumah sakit biar kondisi-kondisi yang gak seharusnya terjadi kya gw diatas gak lu alami.
Singkatnya, setelah gw simpulin, yang perlu kita siapin saat mo start gawe di sebuah RS aadaalaaah :
SATU, PDKT
lu harus PDKT ma senior-senior ato temen sejawat lu di rumah kedua baru lu. Jangan segan buat tersenyum selebarlebarnya (asal jangan kelewatan batas) dan ngenalin diri sendiri ma mereka, klo kita sopan mereka pun akan segan begitu kata pepatah di angkot-angkot, haha.
DUA, kuasai medan tempur!
Maksud gw lu harus apalin lokasi-lokasi ruangan yang jadi arena tanggung jawab lu. Itu penting kawan, karena gimana mau bisa atasi kasus emergensi klo dimana pasiennya aja kita gak tau. Klo perlu lu bikin deh denah lokasi tempat lu kerja waktu lu orientasi pertama kali, simpen
TIGA, temukan Protap
setelah lu kenal ma senior2 lu boleh donk lu tanya2 protap2 yang ada di rumah sakit tersebut, klo perlu copy. Tanya juga apa senior lu punya catatan-catatan special waktu mereka awal-awal gawe ditempat itu. Karena gw yakin mereka juga pernah alami kondisi seperti kita yang baru. Oiya ada kebiasaan-kebiasaan dokter spesialis yang mesti lu pelajari termasuk merk dagang obat yang biasa mereka gunakan coz pengalaman teman sejawat membuktikan dia diomelin hampir setengah hari lantaran hanya salah kasih obat dengan merk dagang berbeda padahal isinya serupa. Konyol kaan?
EMPAT, perbanyak senyum
Senyumlah ma semua pegawai di rumah sakit, gak usah pandang bulu KARENA GAK SEMUA ORANG PUNYA BULU, hehe bcanda. Pokoknya semua mahluk yang ada di depan muka lu berhak dapetin senyum manis lu.. heuheu.. tapi liat2 juga, tu mahluk real ato gaib, ntar dikira dokternya gila deh.
Lima, Jangan segan tuk bertanya
Malu bertanya sesat dijalan. Bertanyalah pada siapapun yang lu kira bisa nyelesein permasalahan lu. Gak usah gengsi buat nanya ke perawat ato bidan. Toh wajar donk mereka lebih tau dari kita karena memang mereka dah lama jadi kuncen disitu. Pake deh pertanyaan terbuka seperti “Emang biasanya gimana disini Bu?, Dikasih apa?, ato apapun pertanyaan yang pura-puranya kita gak tau kebiasaan disini tapi pernah tau kebiasaan ditempat lain. Padahal gak juga..
Enam, PD aja lagi
Percaya diri yang lu pancarin lewat semua tingkah laku bakal bikin percaya orang yang liat gerak-gerik kita, kalopun mungkin kita pun masih ragu dengan tindakan kita sendiri.
Tujuh Doa yang Utama
Semua kondisi akhir ada di tangan-Nya, jadi berdoa penting banget buat kita yang memang selalu berhadapan dengan berbagai situasi gawat dan darurat.
Kadang gw berdoa, ya Allah mudah2an malem ini aman, gak da pasien yang meninggal, besok aja pas temen gw yang jaga.. hehe jangan dicontoh ya yang terakhir..

That’s all.. Sukses buat kita semua, Amin!!!


About Author

Advertisement

Posting Komentar

Anonim mengatakan... 7 Februari 2009 08.33

dulu gw sempet mo komen tp g bisa, so gw coba skrg ya..
setelah gw baca pngalaman lo, gw jd kpengen nulisin pngalaman gw jg. kurang lebih sama ma lo. di tangan gw dah mati 2 orang..
mo tau lbh lengkap?
mampir k blog gw aj yaa...

elfriska mengatakan... 4 Februari 2012 11.41

wakwakwak.. ga sengaja baca blog ini. Huh..ketakutan yang sama yang saya rasain nih. Saya sih masih koas ;p
Terima kasih untuk sharingnya dok :)

Nb. mangsholeh: "ditangan saya udah mati 2 orang" HAHAHA (gokil). SEMANGAT UNTUK DOKTER2 INDONESIA, semoga kita dimampukan untuk jadi dokter yang profesional dan peduli sesama. amiiiin!

Obat Herbal Gold-G mengatakan... 10 Februari 2013 21.51

wah .. hha
sama sama punya pengalaman masing -masing !!

 
Top